dugeun dugeun seoul: preparation and arrival.

sebelum muncul pertanyaan dari sejuta umat yang kurang familiar ma istilah-istilah perkoreaan,

“dugeun dugeun” or “두근두근” is an onomatopoetic word that imitates the sound of a heartbeat. (source)

so based on the explanation above, you can say that “dugeun dugeun” is like the korean terms of “deg deg” (indonesia) or “doki doki” (japanese) or “thump thump” (english). trus kenapa judul blog post-nya “dugeun dugeun seoul”? jadi ceritanya baru-baru ini ada variety show korea yang judulnya dugeun dugeun india atau fluttering india. isinya tentang 5 orang kpop idols yang diutus bikin liputan ke india untuk pertama kalinya. nah berhubung ini juga pertama kalinya saya ke seoul, bolehlah minjem judulnya trus dirubah dikit hehehe.

oke penjelasan mengenai judul blog post-nya cukup sekian aja ya, mari kita memasuki pokok cerita.

setelah tiket pesawat, bukti booking penginapan, dan visa udah di tangan (detail bisa dibaca di sini), waktunya nyiapin printilan untuk bertahan hidup di seoul selama kurang-lebih 5 hari. hal pertama yang saya lakukan adalah menyusun itinerary. itinerary versi saya terdiri dari when (hari pertama, kedua, dst), where (mau ke mana), how much (estimasi uang yang diperlukan), what (mau ngapain aja di sana), dan how (gimana cara ke sananya). berhubung kita cuma punya 4 hari efektif aja untuk jalan-jalan, saya agak memadatkan si itinerary. ekspektasinya sih dalam sehari kita bisa pergi ke 3-4 tempat, tapi pada prakteknya … well, nanti deh di post selanjutnya saya cerita lebih detail hehehe.

dari itinerary yang disusun, kita udah bisa nentuin kira-kira mau bawa uang berapa. kartu kredit saya baru aja expired dan kartu yang baru belum dikirim bank, jadi mau ga mau saya harus bawa cukup cash ke seoul. berdasarkan estimasi cost di itinerary sih akhirnya saya bawa uang sekitar KRW 600,000 untuk 5 hari, nominal segitu setara IDR 7 jutaan. agak deg-degan ya bawa uang sebanyak itu di dompet, kaya’nya sih emang yang paling bener bawa cash agak mepet aja trus sisanya pake credit card.

setelah itu waktunya cari tau baju macem apa yang harus saya pake di sana. hasil browsing sana-sini menunjukkan bahwa suhu rata-rata di seoul lagi kurang-lebih 15-25 derajat celcius, lumayan normal lah untuk spring. alhasil baju-baju yang saya masukin koper pun kebanyakan sweater dan jaket. tapi saya teteup ngotot bawa rok + celana pendek karena buat saya liburan ke luar negeri itu termasuk momen langka buat pake baju agak mini tanpa harus diomelin nyokap atau disuit-suitin alay pinggir jalan. ya walaupun pada prakteknya pas udah nyampe di seoul emang agak mustahil sih saya jalan-jalan pake rok atau celana pendek doang, harus pake tights juga biar ga kedinginan.

seperti biasa saya baru kelar packing 2 jam menjelang berangkat ke airport, LOL.

seoul2

intermezzo dikit. waktu check-in mau berangkat di CGK, koper saya dibilang beratnya 17 kg padahal isinya cuma 3/4 penuh. waktu check-in mau pulang di ICN, koper saya juga dibilang beratnya 17 kg padahal isinya udah penuh karena ada banyak oleh-oleh dan barang belanjaan. kejadian serupa juga saya alami beberapa bulan lalu waktu saya ke singapore. kalo ada yang punya kenalan atau kerabat yang kerja di CGK, tolong bilangin itu timbangan bagasi di semua counter check-in coba diperiksa dan dibenerin biar ga ngerugiin penumpang, thanks.

anyway, pesawat saya berangkat jam 11 malem WIB dan dijadwalkan mendarat jam setengah 9 pagi KST. means saya bakalan stuck di udara selama kurang-lebih 7 jam. awalnya sih saya cuek aja, karena ekspektasi saya adalah saya bisa tidur sepanjang perjalanan (secara flight malem juga) trus tau-tau pas bangun udah nyampe ICN.

tapi ternyata … pada kenyataannya saya dan hesti sama sekali ga bisa tidur! kalo buat saya sih karena udara kabin pesawat terlalu dingin dan kering, not to mention posisi duduk saya ga enak banget buat dipake tidur (iyalah). in the end saya cuma tidur-tidur ayam selama 1-2 jam aja sebelum akhirnya mendarat di ICN.

yeeeesss, akhirnya saya menginjak tanah korea selatan juga! still excited walaupun dalam kondisi semi zombie lantaran kurang tidur :D

seoul1

setelah ngantri panjang di imigrasi dan ambil koper, kita langsung nyari convenience store terdekat untuk beli T-money. apa itu T-money? kalo di indonesia kaya’ e-money bank mandiri atau kartu flazz BCA kali ya, semacem uang elektronik yang bisa dipake buat bayar ongkos transportasi, belanja di convenience store, etc. T-money ini kemudian jadi alat pembayaran utama kita tiap naik MRT di seoul, jauh lebih praktis ketimbang beli tiket sekali jalan. untuk lebih jelasnya mungkin bisa baca di sini atau google.

seoul3urusan di bandara udah kelar, kita pun langsung menuju stasiun MRT buat naik kereta ke seoul. seperti yang waktu itu udah sempet saya share di path, di peron stasiun MRT kita kenalan ma ahjussi baik hati yang udah tinggal bertahun-tahun di indonesia dan lagi pulang kampung ke korea. ahjussi ini ramah banget, also talkative unlike orang-orang korea lain yang duduk di sekitar kita. sepanjang jalan di kereta menuju seoul dia cerita kalo perusahaannya di indonesia udah berkembang banget dan dia udah punya banyak pabrik di beberapa area di pulau jawa. dia juga bilang kalo dia pengen ganti kewarganegaraan jadi indonesia aja karena dia lebih suka orang-orang dan pemerintahan indonesia (he’s a fan of jokowi btw).

setelah kurang-lebih 45 menit akhirnya kita turun di stasiun hongdae. si ahjussi nan baik hati (yang ternyata bernama pak han) sempet ngasih kartu namanya dan berpesan supaya kita jangan ragu-ragu ngehubungin dia kalo butuh bantuan selama di korea. dia bahkan nganterin kita ke pintu keluar walaupun mestinya dia keluar dari pintu yang lain. duh, baik bener deh pak han ini, semoga sehat dan sukses selalu ya pak :)

anyway, our first thought begitu keluar dari stasiun hongdae menuju udara bebas seoul adalah … SUMPAH DINGIN BANGET GA BO’ONG. suhunya sekitar 16 derajat dan yang bikin tambah dingin adalah hari itu seharian gerimis ga berhenti di seoul. langitnya putih ketutup awan dan anginnya juga lumayan kenceng. saya dan hesti yang waktu itu sama-sama cuma pake kaos + cardigan + celana panjang pun harus rela nyeret koper sepanjang jalan sambil nahan dingin. untungnya lokasi hostel kita ga gitu jauh dari stasiun hongdae dan ga pake acara nyasar dulu nemuinnya.

we stayed at hostel the style in hongdae. kaya’nya hostel ini belum lama beroperasi karena review-nya masih dikit tapi bagus-bagus. dan begitu nyampe sana ternyata emang tempatnya bagus dan bersih banget.

seoul4

kita awalnya pesen twin room with bunk bed tapi karena kamar yang bersangkutan udah terlanjur dikasih ke orang lain akhirnya kita pun di-upgrade ke standard twin room tanpa dikenai biaya tambahan, hooray! hostel ini totally recommended karena selain tempat dan fasilitasnya kece bin lengkap, rupanya kamar kita juga dibersihin tiap hari. whew, beneran udah kaya’ hotel deh. aaand ehem not to mention ada salah satu staff hostel (the only male staff) yang ganteng dan baik banget, LOL. salah satu penyesalan terbesar saya adalah ga sempet (dan terlalu malu) buat foto bareng atau sekedar nanya namanya.

setelah nitip koper di hostel (kita baru bisa check-in jam 3 sore) kita pun langsung keluar buat memulai petualangan hari pertama di seoul. penting banget buat turis asing macem kita buat download dan install dulu aplikasi subway korea (android, iOS) sebelum berangkat. sistem MRT di korea selatan bisa dibilang jauh lebih rumit dibanding sistem MRT di singapore, and when I say rumit it really means rumit. aplikasi subway korea ini bener-bener penyelamat banget buat nentuin rute MRT yang mau kita ambil, mesti transit di stasiun mana aja, lewat line mana, etc. dan yang paling penting aplikasi ini bisa dipake offline, jadi ga perlu kelabakan nyari wifi dulu.

oh, and speaking of wifi, saya lagi-lagi memutuskan untuk jadi fakir wifi seperti biasa. sebelum saya berangkat, banyak banget yang bilang “nyari free wifi di seoul gampang kok!” tapi pada prakteknya ternyata ga segampang itu. entah karena udah banyak perubahan atau saya aja yang apes tapi the so-called free wifi di seoul yang saya temui kmaren ga totally free. teteup harus login dulu etc dan cuma sedikit banget yang bener-bener free tanpa login. tapi ada baiknya kok jalan-jalan tanpa ditemenin wifi, bisa hemat batere hape banget dan jadi lebih fokus ke sekitar kita instead of ke gadget :)

I guess that’s enough for the first part of dugeun dugeun seoul series, LOL. the next part will be posted (hopefully) soon, 기다려주세요! :D

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s