apply visa korea selatan: myths vs reality.

sebagai fans kpop garis keras, salah satu cita-cita saya dari jaman kuliah adalah berkunjung langsung ke korea selatan. niatnya sih udah ada dari tahun 2013 tapi selalu ke-pending karena satu dan lain hal (ehem kondisi keuangan ehem) hingga akhirnya pada awal tahun 2015 kmaren saya dan hesti officially booked 2 tiket pulang-pergi CGK-ICN untuk perjalanan 5 hari 4 malam di akhir april 2015. sedikit impulsif sih karena ngejar harga promo tapi emang biasanya rencana yang impulsif atau spontan itu justru lebih jalan ketimbang yang kebanyakan mikir.

tiket pesawat udah di tangan, saatnya menghadapi masalah yang lebih serius yaitu … apply visa. *berbisik dramatis*

waktu booking tiket pesawat saya belum terlalu mikir banget soal visa. setelah browsing sana-sini tentang persyaratan dan pengalaman orang-orang yang udah pernah apply visa korea selatan, baru deh saya mulai deg-degan setengah mati. misalnya (amit-amit jabang bayi) permohonan visa saya ditolak kan berarti semuanya hangus mulai dari tiket pesawat, asuransi perjalanan, biaya administrasi visa, etc. kalo ditotal nominalnya bisa ampe 6 jutaan tuh, sayang banget kan :( saya pun langsung browsing lebih giat untuk memperkecil kemungkinan ditolaknya permohonan visa saya.

selain tentunya situs resmi kedubes korea selatan sendiri, ada beberapa blog pribadi yang saya jadikan referensi dalam mempersiapkan printilan untuk apply visa antara lain blog mas febrymbak shinta, dan mas frenky. sebenernya masih banyak sih blog-blog lain yang saya baca tapi yang paling saya jadiin panutan (dan recokin pertanyaan) ya cuma tiga itu tadi hehehe makasih ya mas dan mbak :P

saya apply visa tanggal 1 april dan hesti tanggal 31 maret. yang sempet bikin kesel adalah biaya administrasi pembuatan visa officially naik tanggal 1 april dan sayangnya ini bukan april fools’ joke. jadi pas hesti apply dia masih dikenai biaya IDR 480,000 tapi saya udah kena IDR 520,000 padahal cuma selang sehari doang, sompret emang. di kepala saya langsung kebayang mbak feni rose dengan latar belakang gerbang kedubes korea lagi ngomong dengan gayanya yang khas “buruan apply visa sekarang juga! karena harga naik mulai tanggal 1!”

aanyway, setelah penantian panjang penuh doa dan air mata (ya ga segitunya juga sih) akhirnya saya balik lagi ke kedubes tanggal 10 april untuk ambil paspor yang udah resmi ditempel visa. yeheet, permohonan visa saya di-approve! lega luar biasa rasanya, saudara-saudara :D

visa-korea

tadinya di sini saya mau share detail pengalaman saya kaya’ gimana pas apply visa, sekalian menjabarkan per poin apa-apa aja yang saya siapkan dan submit, tapi setelah dipikir-pikir kaya’nya kalo cuma kaya’ gitu mah bisa lihat langsung di situs resmi kedubes korea selatan atau google aja.

instead, saya lebih pengen membahas soal beberapa mitos yang saya denger seputar apply visa korea selatan dan membandingkannya dengan pengalaman saya kmaren, sesuai dengan judul blog post ini, “myths vs reality.” tapi tolong diperhatikan juga bahwa reality di sini maksudnya hanya berdasarkan pengalaman saya kmaren aja ya, jadi ga mesti 100% mutlak berlaku untuk orang lain. gimana pun juga cuma pihak kedubes (dan Tuhan) yang bisa memutuskan permohonan visa kita diterima atau ga, kita mah cuma bisa berusaha dan berdoa aja.

kita mulai dari mitos yang paling terkenal: saldo rekening bank harus minimal 20/30/50 juta.

kalo dari cerita temen-temen saya yang apply visa menggunakan jasa travel, mitos ini kemungkinan besar berasal dari travel yang bersangkutan karena mereka yang ngasih persyaratan “saldo rekeningnya kalo bisa sekian juta ya mas/mbak!” sedangkan kalo dari pengalaman saya, saya dengernya langsung dari mbak-mbak CS bank. jadi awalnya saya pergi ke kantor cabang sebelah kantor saya (bukan tempat saya buka rekening) untuk cetak rekening koran dan minta dibuatkan surat referensi bank. kantor cabang yang bersangkutan bisa bantu cetak rekening koran tapi mereka ga bisa ngasih surat referensi bank yang saya minta.

kenapa begitu? rupanya tiap kantor cabang punya kebijakan sendiri untuk nasabah yang “berasal” dari kantor cabang area lain, dan biasanya kebijakan tersebut berkaitan dengan saldo minimal. karena saldo rekening saya masih berada di bawah nominal yang diminta kantor cabang sebelah kantor, alhasil saya harus pergi ke kantor cabang tempat saya buka rekening dulu untuk minta surat referensi bank. jadi bukan berarti langsung ketemu jalan buntu ga bisa dapet surat referensi bank, tapi kalo mau ngurus ginian mending dateng langsung ke kantor cabang tempat kita buka rekening.

saldo rekening saya sendiri waktu itu cuma beberapa belas juta alias ga nyampe 20 juta tapi ujung-ujungnya saya teteup dapet visa tuh. jadi mitos soal saldo rekening ini bisa dibilang emang hanya mitos belaka yang (kemungkinan besar) berasal dari persyaratan yang dibikin oleh orang travel dan bank. dan lagipula setau saya kedubes ga pernah mensyaratkan saldo rekening bank harus minimal sekian juta untuk bisa dapet visa. menurut saya sih mereka minta rekening koran kita selama 3 bulan terakhir untuk ngeliat apakah rekening kita “sehat” atau ga, dan apakah kita mampu membiayai perjalanan kita ke korea atau ga.

mitos berikutnya: kalo paspor masih kosong alias belum pernah pergi ke luar negeri, atau cuma pernah ke negara-negara ASEAN aja, ga akan dapet visa.

paspor lama saya sebenernya baru akan kadaluarsa bulan september 2015 tapi berhubung saya berencana pergi di bulan april jadi saya teteup harus bikin paspor baru dulu. waktu apply visa, saya submit paspor lama dan paspor baru saya. paspor baru saya jelas masih kosong sementara di paspor lama saya cuma ada cap singapore dan malaysia. visa saya teteup lolos tuh.

lagian mitos yang ini menurut saya aneh banget. gimana ceritanya cuma orang-orang yang udah pernah ke luar negeri beberapa kali yang bisa dapet visa, udah gitu luar negerinya juga harus yang jauh dulu? berarti selamanya orang-orang indonesia ga bisa ke mana-mana dong, cuma bisa ke negara-negara yang bebas visa aja? *smh*

mitos berikutnya: harus booking tiket pesawat + penginapan dulu baru apply visa.

waktu saya dateng ke kedubes, di papan pengumuman ada kertas yang di bagian bawahnya tertulis “tiket pesawat dan bukti booking penginapan tidak termasuk dalam persyaratan apply visa.” jadi udah beli tiket pesawat dan booking penginapan ga menjamin permohonan visa kita diterima ya, ini pengumuman resmi dari kedubes loh.

tapi berarti jadi muncul pertanyaan baru yaitu mending booking tiket pesawat + penginapan dulu atau apply visa? kalo untuk penginapan sih bisa aja booking duluan dari jauh-jauh hari karena ga perlu bayar menjelang hari H (kalo booking lewat situs tertentu) sementara hal yang sama ga berlaku untuk tiket pesawat. visa cuma berlaku 90 hari setelah diterbitkan sedangkan tiket pesawat biasanya harus dibeli dari jauh-jauh hari atau bahkan setahun sebelumnya kalo ngejar harga promo.

jadi enaknya gimana dong? ya tergantung pilihan masing-masing sih. berhubung saya adalah solo traveler dengan budget amat sangat terbatas, saya baca bismillah dan beli tiket pesawat dulu sambil berdoa dan berusaha semoga permohonan visa saya tembus. tapi semisal ga pede dan baru beli tiket pesawat setelah visa di-approve pun gpp, ya paling harus sedia uang lebih aja karena jarang banget ada tiket promo (atau murah) di H-90. suaminya temen saya baru beli tiket pesawat H-60 dan harganya dua kali lipat harga tiket saya.

mitos berikutnya: kalo berada di usia produktif dan bisa bahasa korea, kemungkinan ditolaknya lebih besar.

bukannya mau nakut-nakutin atau gimana, tapi yang saya baca dari beberapa blog orang sih mitos ini bisa jadi benar. saya sendiri ga bisa jawab dengan pasti berdasarkan pengalaman saya, karena 1) saya ga bisa bahasa korea dan 2) saya ga yakin apakah saya masih termasuk usia produktif menurut standar kedubes. lagipula pas apply visa kmaren ga ada sesi interview dengan pihak kedubes tuh, jadi dari mana mereka bisa tau kita bisa bahasa korea atau ga?

menurut saya pihak kedubes cuma ga mau nambah jumlah imigran gelap di korea, jadi mereka bener-bener menyeleksi berkas para pemohon visa. kalo kita berusia produktif dan bisa bahasa korea, dikhawatirkan kita malah berusaha menetap dan cari kerja di sana. jadi akan lebih baik kalo kita bisa meyakinkan mereka bahwa kita pasti akan pulang ke indonesia karena ada yang “mengikat” kita di sini. bisa pake surat keterangan kerja bagi yang udah bekerja, surat keterangan pelajar bagi yang masih sekolah/kuliah, surat izin/sponsor (biasanya dari orang tua) bagi yang ga termasuk dua kategori tadi.

so far baru itu aja sih mitos yang pernah saya denger. kalo ada yang mau nambahin mitos lainnya atau sekedar nanya, monggo komen di bawah ya :) and hopefully soon enough saya bakalan nulis juga tentang pengalaman saya di seoul kmaren. semoga banyak yang mau baca hehehe.

Advertisements

3 thoughts on “apply visa korea selatan: myths vs reality.

  1. Pingback: dugeun dugeun seoul: preparation and arrival. | A Geminis' Journal

  2. Mbak saya rencananya mau brgkat korea tgl 28 Maret 2015., kira2 saya apply nya visa bulan apa ya?
    kalo keberangkatannya dibiayain orang tua, rekening yang harus dilampirkan milik orang tua kah mbak?
    Kalo blh tau mbak skrg usianya brp? Karena kita kan g tau usia produktif mnrut kedubes itu rentangnya berapa, jadi saya deg2an juga kl mslh usia šŸ˜ thanks..

    • hi, mbak kunti (serem amat namanya, LOL).
      28 maret 2015? udah lewat dong? maksudnya 2016 kali ya? hmmm berhubung visa cuma berlaku 90 hari setelah diterbitkan ya menurut saya sih paling ideal apply visa kurang lebih H-sebulan atau 2 bulan. mungkin sekitar awal februari sampai awal maret, trus jangan ampe terlalu mepet tanggal berangkat karena proses pembuatan visa di kedubes bisa makan waktu sampai 2 minggu sekarang.
      iya, kalo the whole trip dibayarin ortu harus melampirkan rekening koran ortu, kalo bisa sih sekalian bukti keuangan lain juga biar lebih meyakinkan. trus selain bukti keuangan jangan lupa melampirkan surat izin/sponsor dari ortu.
      umur saya waktu apply 25 tahun (sekarang udah 26) hehehe. asal bisa meyakinkan kedubes kalo kita bakalan balik ke indo instead of jadi imigran gelap di korea sih insya allah ga masalah kok :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s