jappa-jappa ke sulawesi selatan.

kalo ditanya saya suka liburan yang kaya’ gimana, saya bakalan jawab “I’m more of anak kota ketimbang anak pantai.”

bukan berarti saya benci pantai atau anti diajak liburan ke pantai. saya suka kok pantai, dan saya lebih suka liburan di pantai ketimbang liburan di pegunungan. tapi maksudnya anak kota di sini adalah saya prefer backpacking ke kota asing, jalan-jalan ke museum, wisata kuliner (ini paling utama!), atau leyeh-leyeh di pantai ketimbang diajak snorkeling, diving, bungee jumping atau sejenisnya. intinya saya anaknya seneng liburan yang santai selow woles haha hihi hoho, ga suka yang bikin syaraf tegang atau memacu adrenalin—hidup sehari-hari aja udah penuh ketegangan ya masa liburan juga masih nyari yang tegang-tegang. *curcol*

anyway, meskipun saya lebih suka bertualang di kota ketimbang di alam bebas, bukan berarti saya juga langsung nolak kalo diajak liburan ke pantai. tahun lalu saya diajak nube dan ikha liburan ke sulawesi selatan, lebih tepatnya ke tanjung bira di bulukumba. awalnya kita berencana berangkat bertiga aja, udah beli tiket pesawat sejak H-90 alias 3 bulan sebelumnya, trus sekitar sebulan sebelum hari H si ipeh memutuskan untuk ikut juga dan jadilah kita pergi berempat di akhir bulan maret 2014. nube dan ikha berangkat dari surabaya, saya dan ipeh berangkat dari jakarta.

pengakuan sedikit, seumur-umur saya belum pernah menginjakkan kaki di pulau selain pulau jawa. luar negeri ga usah dihitung ya, ini maksudnya pulau di indonesia aja hehehe. waktu kelas 1 SD pernah sih ke bali tapi berhubung udah lama banget dan saya ga inget waktu itu ngapain aja jadi anggep aja ga masuk hitungan juga. dan akhirnya untuk pertama kali dalam 25 (waktu itu umur saya masih 24) tahun, saya menginjak tanah sulawesi juga.

awalnya saya dkk berencana untuk full backpacking alias literally ngurusin semuanya sendiri mulai dari transportasi selama di sana, booking penginapan, nyari tempat makan, jalan-jalan, etc. tapi setelah browsing sana-sini kok kaya’nya ribet banget, terutama dari segi transportasi pulang-pergi makassar-bulukumba. mau booking penginapan online pun ga ngerti gimana caranya karena kebiasaan booking di agoda dan sejenisnya. akhirnya kita pun memutuskan untuk pake jasa tour rekomendasi temennya nube, jadi kita cuma tinggal bayar dan pilih itinerary aja, pokoknya tau beres. alhasil begitu mendarat di makassar pun udah langsung dijemput ma duo mas-mas pemandu dan langsung diajak makan coto makassar sebelum bertolak menuju bira. perjalanan dari makassar ke bira makan waktu kurang-lebih 6 jam dan (setelah pantat udah nyaris mati rasa) akhirnya kita nyampe juga di bira pas sebelum sunset.

bira1 pantai bira sendiri kurang begitu berkesan buat saya, mungkin karena pantai ini bisa dibilang pantai wisata utama di daerah situ jadi ya rame banget dan agak kotor. sedikit mengingatkan saya akan pantai parangtritis di jogja tapi dalam versi lebih bagus. yang paling bikin saya nggumun waktu pertama kali dateng sih tekstur pasirnya, haluuus banget kaya’ tepung atau gula bubuk. saya blom pernah ke pantai yang pasirnya halus kaya’ gitu :)

walaupun pantai bira kurang begitu berkesan, tapi saya ga akan mengatakan hal yang sama untuk lautnya. laut bira punya tiga warna berdasarkan kedalaman: biru muda, biru/hijau toska, dan biru tua. cakep! apalagi di perairan pulau liukang tempat kita snorkeling. walaupun pasti ada spot snorkeling/diving yang jauh lebih kece dari ini tapi at least saya cukup puas lah dapet pengalaman pertama snorkeling di tempat ini.bira2

btw snorkeling ternyata lumayan bikin nagih ya :D walaupun sejujurnya saya masih lebih prefer jalan-jalan ke museum, yaa boleh deh kalo ada yang mau ngajakin snorkeling lagi, LOL.

bira3

kekecewaan saya akan pantai bira yang terlalu rame dan kurang asik buat leyeh-leyeh manis di pasir langsung terbayarkan begitu mas pemandu ngajakin kita ke pantai bara yang jaraknya sekitar setengah jam (plus naik turun bukit dan ngelewatin hutan) dari pantai bira. pantai bara ini lebih cakep dari pantai bira dan SEPI, ini yang paling penting. kekurangannya cuma satu yaitu kita ga bisa ngeliat sunset di pantai bara tapi secara keseluruhan saya suka banget pantai ini. walaupun atraksi-atraksi laut (banana boat, snorkeling, etc) adanya di pantai bira, tapi buat yang lebih suka leyeh-leyeh di pantai atau kecipak kecipuk main ombak kaya’ saya, saya lebih ngerekomendasiin pantai bara ketimbang bira :)

bira4

kita cuma stay 2 malem di bira, setelah itu balik lagi ke makassar buat city tour. di perjalanan balik ke makassar kita sempet berhenti sebentar di tempat pembuatan kapal pinisi. lucky us, waktu itu ada satu kapal yang udah jadi dan lagi ditarik rame-rame ke laut. sayangnya lupa difoto :P

bira5

dan kita pun kembali lagi ke makassar, hore! ya ga hore juga sih karena ga terlalu banyak yang bisa diceritain selain akhirnya saya dateng juga ke benteng rotterdam dan taman nasional bantimurung, dan (tentu saja yang paling penting) nyobain kuliner khas makassar langsung di tempat asalnya :D mulai dari pisang epe, konro, es pisang ijo, es palu butung, dan juaranya yaitu pallu basa! asli deh pallu basa ini langsung jadi favorit kita semua walaupun ehem isinya sungguh penuh dosa. kurang penuh dosa apa coba, mulai dari jeroan full team ampe kuning telor mentah ada di dalem situ. tapi emang yang penuh dosa itu biasanya lebih nikmat ya.

bira6

bira7we spent 2 nights in makassar before heading back to jakarta (me and ipeh) and surabaya (ikha, nube). begitu ngantor lagi eh orang-orang pada ga percaya kalo saya abis liburan di laut karena kulit saya kurang gosong katanya. yakeleus gue udah keling gini masih kudu digelapin lagi, LOL.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s