singapore trip! (day 2)

as weird as it may sounds, I couldn’t sleep well during my stay in singapore. the bed and room were comfortable, but I just couldn’t sleep well. saya naik ke tempat tidur sekitar jam 11-12 PM dan cuma bisa tidur efektif selama 3-4 jam aja. biasanya setelah itu kebangun sendiri trus lanjut tidur lagi tapi kebangun-kebangun mulu atau cuma merem tapi ga bener-bener tidur. apa itu efek naik ke tempat tidur dalam keadaan capek banget ya?

anyway, di hari kedua kita di singapore, saya dan hesti sama-sama baru bangun jam 8 AM SGT. setelah uget-uget ga jelas di kasur, barulah kita mandi dan beres-beres trus sarapan di ruang makan yang terletak di balkon hostel. sarapan kita judulnya serba self-service mulai dari nyiapin makanan ampe cuci piring. dan sesuai dengan nama hostelnya, kita pun cuma dikasih toast buat sarapan. tapi saya personally cukup puas sih cuma sarapan toast + kopi susu selama 3 hari.

Untitled-7

setelah sarapan (note: toast margarin + srikaya ternyata enak banget!) saya dan hesti pun siap memulai petualangan kita di singapore :D tempat pertama yang kita tuju adalah dua kuil di south bridge road yang kmaren kita lewatin dalam perjalanan kita ke maxwell food centre. waktu kita sempet pengen mampir buat foto-foto tapi sayangnya kuil-kuil itu udah mau tutup dan kita pun lagi kelaperan alhasil rencana berkunjung pun di-pending ke hari berikutnya.

kuil pertama yang kita kunjungi adalah kuil india yang ternyata bernama sri mariamman temple (hasil googling). dari suara-suara bising dari dalam kuil, kita bisa tau kalau ada semacam perayaan atau ritual khusus yang sedang berlangsung di dalam. turis-turis diperbolehkan buat masuk, tapi harus melepas alas kaki dulu dan harus bayar kalau ga salah SGD 3 untuk mengambil gambar. berhubung saya turis medit yang cuma modal kamera handphone doang, saya pun sama sekali ga ngambil gambar di dalam kuil hohoho.

Untitled-8

setelah itu kita jalan beberapa puluh meter ke depan dan mampir ke kuil kedua, yaitu kuil china yang bernama buddha tooth relic temple and museum (again, hasil nanya ke om google). di dalamnya ternyata juga lagi ada semacam prosesi keagamaan yang berlangsung. saya dan hesti masuk sebentar buat foto-foto trus setelah itu kita pun langsung cabut.

Untitled-9

bahkan sejak sebelum kita berangkat ke singapore, hesti udah bersikukuh “walaupun kita batal nonton EXO, pokoknya kita harus teteup pergi ke the meadow! gue pengen banget nge-dance growl di sana. ntar lo jangan lupa rekamin ya.” jadi alhasil agenda kita berikutnya adalah pergi ke gardens by the bay.

setelah cabut dari buddha tooth relic temple and museum, kita pun membelok ke maxwell road dan berjalan menyusuri jalan itu tanpa tujuan jelas, LOL. sebenernya sih tadinya kita mau mampir ke red dot design museum di ujung jalan, tapi berhubung kita ga berhasil nemu pintu masuknya akhirnya kita pun cuma berlalu begitu aja.

2013-11-16-11.11

kita berdua udah jalan terlalu jauh dari stasiun MRT chinatown jadi kita pun memutuskan buat nyari stasiun MRT lain di daerah itu. alhamdulillah ternyata di ujung jalan ga jauh dari red dot design museum kita menemukan stasiun tanjong pagar. kita pun langsung beli tiket menuju stasiun marina bay. sebenernya sih kalau mau ke gardens by the bay kita harusnya turun di bayfront, tapi saya dan hesti sok-sokan mau turun di marina bay aja trus jalan kaki ke gardens by the bay. kan lagi jadi turis, jadi ceritanya mau memperbanyak jalan kaki buat menikmati pemandangan.

tapi begitu kita keluar dari stasiun marina bay … jeng jeng jeng!

2013-11-16-11.37

ternyata stasiun marina bay itu terletak di … out of nowhere. well, not exactly out of nowhere juga sih, tapi yang jelas beda banget ma yang kita harapkan. pintu masuknya ada di tengah lapangan rumput gitu, ga ada gedung atau bangunan lain dalam radius beberapa puluh meter, dan di situ itu kaya’ semacam wilayah industri yang lagi dibangun. yang jelas sih agak kurang tourist-friendly buat dipake jalan kaki jauh-jauh. dan apalagi waktu itu mataharinya masih teriiik banget. kita pun balik lagi ke dalam stasiun buat naik MRT ke stasiun bayfront.

nah, stasiun bayfront ini baru stasiun yang bener. begitu keluar langsung disambut hotel marina bay sands pas di atas kepala kita dan gardens by the bay literally terbentang di depan kita.

2013-11-16-12.01

kalau mau tau info selengkapnya tentang gardens by the bay bisa cek di sini dan petanya bisa diliat di sini, supaya saya lebih enak ngasih gambaran tempatnya sekaligus ngasih liat sejauh apa kita jalan kaki keliling gardens by the bay hari itu, LOL.

hal yang pertama kita lakukan jelas foto-foto hohoho. seperti yang bisa diliat di peta, kita langsung ketemu ma yang namanya dragonfly lake dan dari pinggirnya kita bisa ngeliat supertree grove di kejauhan. bener-bener spot yang oke buat foto-foto. dan setelah itu kita pun naik tangga ke dragonfly bridge buat … foto-foto lagi hahaha. ya namanya juga turis norak, maklum yee.

Untitled-10

Untitled-11

tadinya kita bingung mau langsung ke meadow atau keliling-keliling dulu. ada sih shuttle tour seharga SGD 2 yang nawarin kita buat keliling gardens by the bay naik kendaraan khusus gitu tapi kita ga ambil dan mutusin buat jalan kaki aja. sebuah keputusan yang tepat karena ternyata gardens by the bay tidak sebesar yang kita kira, saudara-saudara. kalau di peta kan keliatannya gede banget dan kita bakalan capek banget jalan kaki di dalamnya, tapi ternyata ga segitunya kok.

kita berdua akhirnya memutuskan buat jalan kaki ke arah conservatories di ujung gardens by the bay dengan cara menyusuri malay garden, chinese garden, dan indian garden. dan dalam waktu sekitar 15 menit aja kita udah nyampe di conservatories di ujung gardens by the bay, itu pun udah pake duduk-duduk istirahat dulu. see? gardens by the bay isn’t that big, ladies and gentlemen, petanya aja yang skalanya agak lebay. atau … saya yang salah baca peta? :P

di conservatories kita duduk-duduk sebentar buat istirahat. hesti sempet ngambek karena saya ogah diajak masuk ke conservatories. hahaha bukannya gimana, tapi it takes SGD 28 buat masuk ke both conservatories. menurut saya rasanya agak sayang aja gitu. dan setelah beberapa menit,ย akhirnya kita berdua pun start jalan lagi. kali ini yang jadi tujuan kita adalah supertree grove buat naik OCBC skyway. kita cuma perlu ngeluarin SGD 5 untuk naik ke atas. kalau diliat dari bawah sih kaya’nya ga tinggi-tinggi amat, tapi begitu akhirnya naik ke atas … uhmmm, lutut ma perut ampe kerasa ngilu pas ngeliat ke bawah, LOL. aslinya sih saya ini termasuk agak takut ma ketinggian, walaupun ga takut-takut amat. tapi walaupun agak bikin ngilu gitu, pemandangan dari atas skyway emang keren banget! :D

Untitled-12

2013-11-16-13.00

Untitled-13

dari kejauhan udah keliatan awan gelap yang mulai menggulung. sebelum berangkat ke singapore sih ada kenalan saya di singapore yang nyaranin supaya saya bawa payung karena singapore pun udah mulai masuk musim hujan, sama kaya’ indonesia. dan bener aja, baru beberapa langkah kita melangkah pergi dari supertree grove, tiba-tiba hujan turun. ga deres sih, cuma sekedar gerimis yang agak deres dan cuma berlangsung selama kurang dari 5 menit. saya baru sempet buka payung sebentar trus berteduh, eh tau-tau udah reda aja si hujan. kita pun kembali melanjutkan perjalanan (yang sangat singkat) ke the meadow.

tadaa! akhirnya kita tiba juga di the meadow, tempat yang SEHARUSNYA udah rame dipenuhin para fangirls dan fanboys yang udah siap jejeritan nonton para idols kesayangan. instead, yang menyambut kita adalah sebilah papan dengan pesan sebagai berikut terpampang di atasnya:

2013-11-16-13.37

I literally said “hahaha, bren*sek!” when I read the note. menaburkan garam di atas luka aja sih. but anyway, mari kita lupakan soal si konser MBC korean music wave yang cancelled itu dan fokus ke the meadow. reaksi pertama saya begitu nyampe di sana adalah … ternyata the meadow itu kecil ya? oke, ga sekecil itu juga sih, mungkin kalau beneran dijadiin venue konser ga akan keliatan terlalu kecil. mungkin the meadow keliatan kecil karena waktu itu kan kosong melompong jadi kita bisa keseluruhan lokasi dari satu titik.

2013-11-16-13.30

and true to her words, hesti beneran nge-dance growl di sana, LOL! berhubung saya males upload video ke youtube, jadi cukup saya upload di instagram aja ya. silakan klik di sini kalau mau nonton, trus kalau ada yang tertarik atau penasaran mau nonton MV aslinya bisa klik di sini hohoho.

mission accomplished, kita pun lanjut jalan lagi. berhubung udah mulai laper dan ga tau mau ke mana lagi, kita pun memutuskan buat balik ke dragonfly lake. tapi ternyata kita ga berhasil menemukan jembatan buat nyebrangin dragonfly lake dari jalan setapak yang kita lewatin sepulang dari the meadow, alhasil kita harus jalan agak jauh buat muterin si danau. dan sialnya, ketika kita lagi jalan muterin danau, hujan lagi-lagi turun dan kali ini deres banget. and when I say deres, it means beneran deres banget dan disertai angin sehingga udah pake payung pun teteup aja kita kebasahan. kita pun memutuskan untuk berteduh dulu. dan berteduh pun teteup aja kebasahan karena hujannya semakin deres dan anginnya semakin kenceng. paket combo banget deh.

setelah sekitar 20-30 menit, ketika hujannya udah agak mereda, saya dan hesti pun nekat lanjut jalan ke stasiun bayfront pake payung. itu pun anginnya masih kenceng dan sempet bikin payung kita njeblak ke atas, pake acara diketawain orang-orang pula, aigoo. tapi akhirnya kita pun berhasil mencapai stasiun bayfront dengan selamat walaupun agak berbasah-basah ria.

di stasiun bayfront, ada semacam terowongan khusus yang menghubungkan kita ke mall marina bay sands. jadi tujuan sebenernya kita ke stasiun bayfront emang untuk masuk ke mall marina bay sands lewat terowongan tersebut. dan I must say kalau mall marina bay sands ga beda jauh ma mall-mall di jakarta. ya paling lebih kece aja sih karena ada toko-toko yang ga ada di jakarta (sempet masuk ke sephora dan NGILER BANGET walaupun akhirnya mundur teratur setelah ngeliat harganya) dan bahkan ada casino juga! tapi cuma singapore citizens aja yang bisa masuk situ, not that we wanted to juga sih.

karena bingung mau makan apa (yang murah) kita pun nyari food court. ternyata food court-nya terletak di ujung mall dan kita harus jalan sekitar 1,735,290 km dulu buat mencapai tempat itu. we were starving okay, jadi si mall yang emang udah gede banget itu makin berasa gede aja. dan nyampe food court pun as usual harus pake bingang bingung ga jelas dulu dalam nentuin mau makan apa. pada akhirnya pun kita memutuskan buat beli makanan jepang yang seporsinya seharga SGD 7-8.

Untitled-14

setelah kenyang, kita pun lanjut jalan-jalan keliling mall. ga keliling mall juga sih, lebih tepatnya nyari pintu keluar yang paling mendekati promenade karena kita pengen ke merlion. sebenernya agak kurang nyambung juga antara promenade ma merlion karena merlion kan lebih deket ke esplanade, but anyway kita akhirnya keluar dari mall juga dan alhamdulillah hujan udah reda.

dan pemandangan inilah yang menyambut kita :D

2013-11-16-16.30

saya dan hesti langsung semangat foto-foto. udaranya seger banget setelah hujan walaupun basah di mana-mana (ya iyalah!). dari tempat kita berdiri, kita bisa ngeliat merlion di seberang sungai walaupun lumayan kecil. awalnya sempet bingung juga gimana caranya kita ke merlion dari marina bay sands. naik MRT seems agak rempong dan kita sama sekali ga tau apa-apa tentang bus di singapore. akhirnya kita pun memutuskan untuk … jalan kaki, sebuah keputusan yang sama sekali ga saya sesali bahkan sampai hari ini :)

beginilah rutenya: ngelewatin louis vitton (nope, sama sekali ga berani masuk) ma art and science museum, nyebrang sungai lewat helix bridge, trus berhenti sebentar di the float stadium yang jadi venue SMTown concert tahun lalu. dan saya masih ga habis pikir gimana ceritanya bikin konser di venue outdoor kaya’ gitu, secara semua orang dari berbagai penjuru bisa aja ikutan nonton (atau minimal dengerin) konsernya secara cuma-cuma, mulai dari yang berdiri di seberang sungai ampe helix bridge :\

path

Untitled-15

Untitled-16

Untitled-17

2013-11-16-17.14

trus kita pun lanjut jalan nyusurin sungai ampe akhirnya nyampe juga di merlion park. hip hip horee! ya ga hip hip hore juga sih sebenernya karena kaki berasa pegel sepegel-pegelnya. kita pun duduk di tangga di belakang patung merlion sambil dengerin iPod (dan sesekali joget-joget sendiri) dan nontonin turis-turis di sekitar kita yang mayoritas ternyata orang indonesia juga (atau malaysia? can barely tell the differences anyway).

2013-11-16-18.27

setelah foto-foto di merlion park (it’s a must!), kita sempet keliling-keliling buat nyari minum tapi nihil karena minuman di daerah situ mahal semua harganya. akhirnya kita pun langsung menuju ke dek singapore river cruise buat ngantri naik kapal. tadi pagi sebelum cabut dari hostel, saya dan hesti sempet beli tiket buat naik singapore river cruise (SGD 20) dan singapore flyer (SGD 33) di resepsionis. jadi begitu nyampe venue kita ga perlu ngantri beli tiket lagi deh, cuma perlu ngantri nunggu giliran naik aja. danย setelah ngantri sebentar, akhirnya kita pun naik kapal bertepatan dengan waktu matahari terbenam. sedikit catatan: naik singapore river cruise mendingan pas matahari terbenam aja, lampu-lampu kota udah mulai dinyalain tapi langitnya masih agak terang sedikit :)

Untitled-18

saya dan hesti sebenernya udah ngincer tempat duduk di buritan kapal which is outdoor jadi pemandangannya lebih oke, tapi sayangnya tempat duduk yang dimaksud udah fully occupied. kita pun harus cukup puas dengan duduk di bagian dalem kapal aja.

yang memandu tour kita bukanlah si tour guide yang ngomong panjang lebar di depan kapal, melainkan … video, LOL. jadi begitu kapal mulai bergerak, TV yang ada di depan pun otomatis nyala, memutar video sejarah singkat singapore yang ga terlalu saya perhatiin karena keasikan motretin pemandangan di luar. kapal yang kita tumpangin berangkat dari merlion park, berputar ngelewatin marina bay sands, esplanade, trus menyusuri sungai ke arah clark quay sebelum akhirnya berputar lagi buat balik ke merlion park lagi. kapal sempet berhenti sebentar di boat quay untuk nurunin penumpang yang naik sebelum kita dan voila, tempat duduk outdoor di buritan pun langsung kosong! saya dan hesti langsung berdiri dan pindah duduk ke belakang. enak euy, anginnya semilir dan pemandangannya pun jauh lebih bagus :)

Untitled-19

the whole singapore river cruise tour menghabiskan waktu sekitar 45-50 menit sekali jalan. begitu nyampe di merlion park lagi, kita pun langsung menuju stasiun MRT terdekat buat pergi ke singapore flyer. ternyata stasiun MRT terdekat adalah raffles place dan kita sempet hilang arah dikit dulu pas mau ke sana. di depan pintu masuk stasiun MRT, kita nemu stand minuman penjual susu kedelai yang ternyata rasanya enak banget. well, kalau dipikir-pikir sih rasanya sebenernya biasa aja tapi berhubung saya dan hesti lagi super haus banget ya langsung kerasa enak deh, LOL.

kalau ga salah waktu itu jam udah menunjukkan pukul 8 PM SGT dan kita masih di raffles place. menurut peta tourism yang kita comot di changi kmaren sih stasiun MRT terdekat dari singapore flyer adalah promenade, tapi begitu kita berdua nyampe sana, kok kaya’nya naik MRT ke singapore flyer bukan keputusan yang paling tepat ya? iya sih, dari segi lokasi kaya’nya emang stasiun MRT terdekat ya promenade, tapi akses dari sana ke singapore flyer sangat tidak tourist-friendly, apalagi di malam hari. kita harus ngelewatin jalanan yang sepi dan gelap di bawah jalan fly-over dan ga ada zebra cross-nya. sepanjang jalan pun ga ada petunjuk arah menuju singapore flyer sama sekali, jadi kita jalan bener-bener berdasarkan feeling karena toh singapore flyer yang kita tuju udah menjulang tinggi di depan kita.

tapi ya mungkin aja sih kita berdua yang salah ambil rute :P

anyway, sama seperti singapore river cruise, kita udah ga perlu lagi ngantri buat beli tiket karena udah beli tiket di resepsionis hostel. kita pun langsung masuk ke dalem, ngelewatin beberapa ruangan absurd yang ampe sekarang saya masih ga ngerti gunanya apa, baru deh nyampe di dek keberangkatan.

2013-11-16-20

seperti yang bisa dilihat di foto atas, kapsul singapore flyer terbuat dari baja dan kaca yang tebel jadi insya allah aman. ukurannya lumayan gede dan diisi sekitar 8 orang sekali putaran. ada bangku panjang di tengah-tengah kapsul buat duduk kalau capek berdiri karena it takes about 30 minutes for one round. the most tricky part mungkin ketika kita mau naik (dan turun) kapsul karena singapore flyer ga pernah berhenti bergerak, jadi kita yang harus cepet-cepet naik/turun.

buat yang takut ketinggian dan gampang pusing, naik singapore flyer sama sekali ga serem kok. udah gitu bergeraknya pelaaan dan haluuus banget jadi sama sekali ga berasa bergerak atau goyang, alhasil ga bikin pusing. dan pemandangannya … subhanallah :D

Untitled-20

Untitled-21

kalau ke singapore emang kaya’nya wajib banget naik singapore flyer, apalagi malem-malem :)

penting! di perjalanan keluar setelah turun dari kapsul singapore flyer, akan ada petugas yang nyetop kita dan meminta kita buat nyetak foto yang diambil sebelum kita naik kapsul singapore flyer. sebisa mungkin TOLAK! sebelumnya, di perjalanan menuju dek keberangkatan tadi, kita diminta masuk ke sebuah ruangan di mana kita disuruh foto untuk keperluan souvenir. awalnya kita kira itu gratisan, karena seolah ga ada option untuk menolak. tapi ternyata in the end kita dikenai biaya SGD 20 per lembar pas diminta nyetak foto setelah turun dari kapsul. WTF? jadi saudara-saudara, kalau emang bisa tolaklah sejak awal atau at least tolaklah untuk cetak foto >:\

kelar dari singapore flyer, kita berdua beneran udah capek dan laper banget. wajar sih karena udah hampir jam 10 PM SGT dan seharian itu kan kita full jalan kaki. berhubung udah males nyari tempat makan yang blom jelas, kita pun memutuskan buat langsung balik ke chinatown aja dan makan di McD deket stasiun MRT. kaki rasanya puegeeel buanget dan baru kali itu rasanya jarak dari stasiun MRT ke hostel kerasa jauh.

dan hari itu pun ditutup dengan … “pesta” koyo + obat batuk di ruang makan hostel, LOL. kebetulan saya dan hesti sama-sama lagi batuk waktu itu jadi sesudah mandi dan sebelum tidur kita sempetin untuk duduk-duduk sambil minum obat batuk, tempel koyo dan oles counterpain sana-sini hahaha.

2013-11-16-23.33

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s