singapore trip! (day 1)

entah udah berapa juta tahun ga nulis blog, sekarang rasanya bingung sendiri ketika harus nulis lagi. sebenernya ga ada yang mengharuskan saya untuk nulis blog lagi sih, tapi pengalaman saya di negeri seberang selama 3 hari kmaren rasanya terlalu berkesan untuk ga dituangkan dalam bentuk tulisan. dan berhubung ini pertama kalinya saya ke luar negeri sendirian bareng temen, mohon maap yak saya mau norak jadi blog post-nya bakalan panjang banget ampe bersambung ke post berikutnya hohoho.

semuanya berawal dari sekitar awal oktober (atau mungkin akhir september) lalu, ketika saya dan hesti sepakat untuk pergi bareng ke konser MBC korean music wave yang rencananya akan diselenggarakan di singapore tanggal 16 november 2013. walaupun harga tiketnya amat sangat kurang manusiawi, line-up artists yang bakalan tampil terlalu menggoda untuk dilewatkan. apalagi karena ada EXO dan kebetulan kita berdua lagi tergila-gila banget ma 12 bocah itu.

anyway, hal pertama yang kita lakukan adalah nyari tiket pesawat. setelah browsing dan membandingkan harga sana-sini, akhirnya kita pun sepakat untuk beli tiket tiger air yang berangkat tanggal 15 november dan pulang tanggal 18 november. dan sekitar seminggu setelah beli tiket pesawat, barulah kita browsing dan booking hostel di daerah chinatown via agoda.

sejak awal—or should I say sejak beli tiket pesawat—sebenernya saya dan hesti udah memutuskan bahwa tujuan utama dari trip ini adalah liburan dan bukannya nonton konser. ya okelah si konser (dan EXO) adalah pemicu utama yang akhirnya bikin kita memutuskan untuk pergi ke singapore, tapi kita mulai nge-set pikiran bahwa kita emang perlu liburan dan kebetulan aja waktunya bertepatan ma si konser.

makanya ketika tiba-tiba konser KMW itu dinyatakan batal H-10, saya sejujurnya merasa lega banget. YA SEBENERNYA SIH SEMPET BETE DAN MERATAPI NASIB JUGA KARENA BATAL MALEM MINGGUAN DI SINGAPORE BARENG OPPA HUHUHU. but seriously I still felt relieved karena 1) kita blom sempet beli tiket konser atau atribut-atribut konser lainnya, 2) berarti uang yang udah disiapin buat poin pertama bisa dialokasikan ke hal-hal lain such as jalan-jalan atau belanja di singapore. yah, ternyata nunda-nunda pekerjaan ga selamanya jelek. buktinya saya dan hesti terselamatkan dari mengeluarkan uang dalam jumlah besar yang ga perlu karena kita nunda-nunda beli tiket melulu dari kmaren, LOL.

anyway, entah karena faktor sibuk atau capek atau males atau emang dari sananya hobi nunda-nunda pekerjaan, saya (dan sepertinya hesti juga) baru mulai packing hari kamis malem which is beberapa jam sebelum berangkat ke singapore. baju-baju, perlengkapan mandi, dan barang-barang lain yang sekiranya ga akan saya perlukan di airport atau sepanjang perjalanan masuk ke ransel, sementara paspor, dompet, obat-obatan ringan, etc masuk ke tas selempang.

2013-11-14-22 2013-11-14-23

passport? check! plane tickets? check! singapore cash? check! we’re ready to go! :D

awalnya sempat terjadi kebodohan di soekarno-hatta karena ternyata saya dan hesti salah masuk terminal (mestinya terminal 2 tapi kita udah mengantri cantik di terminal 3) tapi untungnya kita berhasil cabut ke terminal 2 dan check-in tepat pada waktunya. dan untungnya setelah itu ga terjadi insiden-insiden yang lebih ajaib lagi, mengingat ini pertama kalinya kita berdua bepergian ke luar negeri sendiri tanpa keluarga.

pas kita udah duduk manis di ruang tunggu boarding (pesawatnya delay 30 menit btw, booo!) tiba-tiba muncul sesuatu, atau lebih tepatnya seseorang, yang langsung menarik perhatian kita. jeng jeng jeng, ada segerombolan cewe’ yang kira-kira seumuran kita berdua dan salah satu dari mereka ada yang pake jersey EXO chanyeol! kita pun secara otomatis menjuluki dia “mbak chanyeol.”

1385376561176

saya dan hesti pun langsung sikut-sikutan. udah langsung ketebak kalau si mbak chanyeol and her gank pastilah korban KMW juga. si hesti udah gatel aja pengen nyamperin trus ngajak kenalan tapi in the end kita cuma mengamati doi dari kejauhan aja sambil (teteup) cekikikan sendiri. waktu akhirnya mendarat di changi pun kita masih teteup aja celingukan nyariin doi. ketemu sih, tapi teteup aja kita ga jadi ngajak ngobrol. ya males juga kalee ngajak kenalan duluan, berasa apaan ajaa gitu. lain cerita kalau dia chanyeol beneran, LOL. yah, semoga aja kamu and your gank had a great time di singapore ya mbak chanyeol :)

oke, cukup sekian tentang mbak chanyeol karena toh dia ga muncul di chapter selanjutnya. kita mendarat di changi sekitar jam 3 PM SGT atau 2 PM WIB. kita ga sempet foto-foto di changi karena bisa dibilang kita harus buru-buru ke hostel buat check-in dan kita udah kelaperan banget banget banget waktu itu. setelah sempet kebingungan gimana caranya beli tiket MRT—dan sempet disangka turis thailand—akhirnya kita pun berangkat menuju chinatown naik MRT.

sekitar 45 menit kemudian, kita akhirnya mendarat di chinatown, yaaay :D

2013-11-15-16.35

we stayed at pillows & toast heritage and you can learn more about them here. pintu masuknya agak kurang mencolok sebenernya, tiba-tiba aja di sebelah kanan kita ada tangga naik ke lantai dua trus di sebelah tangga itu ada kertas yang isinya keterangan bahwa pillows & toast heritage adanya di lantai atas. sesampainya di atas pun ternyata main entrance-nya biasa banget, cuma kaya’ pintu masuk tangga darurat di gedung-gedung gitu. tapi ternyata bagian dalamnya lumayan banget :)

berikut adalah penampakan meja resepsionis dan living room.

2013-11-18-06.54

sedangkan yang di bawah ini adalah penampakan kamar yang kita tempatin. di dalamnya ada 4 tempat tidur tingkat, saya dan hesti kebagian tempat tidur paling ujung. alhamdulillah sih, karena saya emang selalu prefer tempat tidur yang mepet tembok. takut ngglundung alias jatuh dari tempat tidur.

2013-11-92

2013-11-15-17

dan masalah muncul ketika saya harus naik ke atas tempat tidur untuk yang pertama kalinya. sumpah, baru sekali ini saya tidur di tempat tidur tingkat yang atas. awalnya ngeri banget ‘bok, manjatnya harus super hati-hati dan kepala sering banget kejedot langit-langit kamar karena blom terbiasa. udah gitu masang sprei kudu hati-hati banget supaya ga jatuh. but the worst part was when I wanted to go down. beneran bingung banget gimana caranya turun. tapi alhamdulillah saya cuma perlu satu malem aja buat menyesuaikan diri dengan tempat tidur atas. malem kedua dan ketiga udah fasih naik-turun tanpa masalah hoho.

setelah pasang sprei dan cuci muka, kita pun langsung jalan keluar buat cari makanan. laper berat ‘bok. resepsionis hostel nyaranin kita untuk makan di maxwell food centre yang lokasinya ga jauh-jauh amat dari hostel tapi lumayan jauh untuk ukuran orang yang lagi kelaperan hahaha. kita pun menyusuri upper cross street (tempat hostel kita berada) trus belok kanan ke south bridge road. maxwell food centre ternyata ada di ujung satunya south bridge road, pas sebelum pertigaan ke maxwell road.

Untitled-1

kita pun memilih stall yang pengunjungnya paling rame. ternyata mereka pada beli hainan chicken rice. seporsinya harganya kalau ga salah sekitar SGD 3 dan ukurannya lumayan gede. yummm, selamat makaan :D

Untitled-2

kelar makan chicken rice, saya masih celingukan cari camilan. kebetulan kita duduk pas di depan sebuah stall yang jualan semacam gorengan yang bentuk dan rasanya mirip odading. itu loh, nama panggungnya kue bantal. tapi odading yang ini isinya kacang hitam trus bertabur wijen dan dilapisin gula bubuk gitu. SGD 1 dapet 6 odading, saya pun langsung beli sebungkus buat dijadiin camilan malem.

waktu itu kalau ga salah masih sekitar jam 7 PM SGT atau bahkan kurang karena matahari blom sepenuhnya tenggelam. saya dan hesti pun memutuskan untuk jalan-jalan keliling chinatown, dan tempat pertama yang kita tuju adalah pagoda street dan sekitarnya.

Untitled-3

Untitled-4

ternyata seru juga jalan-jalan di pasar malem chinatown. kita nemu kios lampion yang cantiiik banget dan saya sempat tergoda buat beli salah satu lampion buat dipajang di kamar tapi ujung-ujungnya saya ga jadi beli. saya akhirnya cuma beli satu dompet uang receh di stall berikutnya. sebenernya kalau dipikir-pikir mahal juga ya dompet kaya’ gini harganya SGD 2. tapi berhubung si dompet ini kemudian menjadi salah satu barang yang paling berguna selama 3 hari berikutnya, yah gpp deh.

2013-11-17-22.26

setelah puas muter-muter chinatown, kita berdua sempet bingung mau ngapain lagi. males banget langsung balik ke hostel, waktu itu kalau ga salah masih jam 8an PM SGT, malem masih muda banget (HALAH, BIASANYA JUGA TIDUR JAM 9 PM). trus hesti pun menyarankan kita buat pergi ke clark quay karena seinget dia clark quay itu lokasinya di pinggir sungai, kali aja pemandangannya kece.

dan ternyata emang kece! setelah foto-foto di jembatan deket stasiun MRT clark quay dan kanal di bawahnya, kita pun mengalay bersama orang-orang (dan barangkali sesama turis) singapore lainnya di pinggir sungai sambil makan odading. alhamdulillah ada perkembangan lah, dulu pas kuliah mengalay di pinggir kali code sambil makan roti bakar, sekarang mengalay di pinggir singapore river (nyebutnya harus singapore river, ga boleh sungai singapura) sambil makan odading chinatown.

Untitled-5

setelah puas mengalay di pinggir sungai, kita pun jalan-jalan keliling clark quay. meriah bener euy, ada satu restoran yang lagi bikin pertunjukan tari perut segala. di sini tuh kaya’ salah satu daerah wisata night life-nya singapore. range harganya? jangan tanya deh, bagaikan luar angkasa dan sumur ma tempat kita makan di chinatown tadi.

Untitled-6

di pinggir sungai, pas di seberang tempat kita duduk mengalay bersama odading, ada semacam wahana pemicu adrenalin gitu, namanya GX-5 xtreme swing. jadi ada kapsul yang bisa diisi maksimal 4 orang, trus kapsul itu nanti ditarik tinggiiiii bangeeet ke atas sebelum akhirnya dilepas dan berayun bebas ke arah sungai. ya ada tali penahannya sih supaya dia ga terjun bebas, tapi teteup aja ngeri ‘bok. dan, LOL, tentu saja saya dan hesti ga naik, nonton dari bawah aja udah ngeri + ngilu sendiri.

2013-11-15-20.22

anyway, tanpa terasa tau-tau udah hampir jam 10 PM SGT aja dan kita berdua pun udah mulai capek bin ngantuk jadi akhirnya kita memutuskan buat balik ke hostel aja. shower di hostel kita lumayan banget dan bersih pula, tapi kendalanya satu : kunci pintunya pas banget lagi ngadat! alhasil saya mandi cuma pake satu tangan, tangan satunya sibuk megangin pintu supaya ga mendadak njeblak kebuka :))

2013-11-18-06.541

and that’s the end of day one. day two will be posted probably next week.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s